Margonda Raya KM 2 - Jalan Kedondong Kemirimuka - Beji Depok
+62 8571 64000 51

Bantuan Kuota Internet, Sebuah Solusi Permasalahan Pembelajaran Jarak Jauh

Terwujudnya Insan yang berkarakter, berprestasi , berbudaya dan berwawasan lingkungan berlandaskan Iman dan Takwa

Bantuan Kuota Internet, Sebuah Solusi Permasalahan Pembelajaran Jarak Jauh

Ropiyadi ALBA

Ropiyadi ALBA 

Salah satu yang masih menjadi kendala dalam kegiatan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) adalah ketersediaan gawai dalam rumah tangga, sinyal internet, dan kuota internet. 

Ketua Pelaksana Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Erick Thohir mengatakan, pemerintah tengah mengkaji untuk memberikan subsidi pulsa bagi para tenaga pengajar dan murid dalam rangka mendukung Pembelajaran Jarak Jauh di tengah pandemi Covid-19. 

Sementara itu, Menteri Komunikasi dan Informatika ( Menkominfo) Johnny G Plate mengatakan bahwa subsidi pulsa bagi para tenaga pengajar dan murid akan mulai digulirkan pada September 2020, dan rencananya akan diberikan selama empat bulan atau hingga Desember 2020.

Johnny G Plate juga mengatakan, sedang dibicarakan paket data sekitar Rp 7,8 Trilyun plus beberapa insentif lainnya, yang semuanya berada di bawah satuan kerja Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).

Kita patut memberikan apresiasi dari rencana pemerintah untuk memberikan subsidi pulsa kepada tenaga pengajar (guru/dosen) dan murid ini. Paling tidak hal ini sedikit mengobati “rasa dahaga” akibat kesulitan dalam aktivitas Pembelajaran Jarak Jauh. Namun besaran kuota yang akan diberikan per siswa sebaiknya juga diperhatikan dengan mempertimbangkan aspek proporsionalitas dan kebermanfaatan. 

Kalau dari pihak pemerintah baru sebatas rencana memberikan subsidi kuota di bulan September nanti, namun pihak Lembaga Pendidikan NASA Professional School yang menaungi unit pendidikan SMA Putra Bangsa, SMK Putra Bangsa dan SMP Putra Bangsa, telah menyalurkan bantuan kuota internet kepada seluruh peserta didik yang berada di unit masing-masing. Dalam rangka pemberian subsidi kuota internet kepada seluruh peserta didik ini, pihak Lembaga Pendidikan NASA Professional School telah menggandeng provider telekomunikasi PT Exelcom Axiata, penyedia layanan kartu XL. Pemberian kuota internet sudah dimulai pada hari jum’at (14/8) yang lalu dan dibagi menjadi beberapa tahap dengan memberlakukan sistem shift. Hal ini dilakukan untuk mengurangi dampak penyebaran covid-19 yang masih berlangsung. Pendistribusian kuota initernet dilakukan oleh para wali kelas sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan.

Keterangan gambar: Pemberian Kuota Internet kepada para siswa oleh Yuni Apriyani,S.Pd (Wali Kelas XII MIPA 1)
Keterangan gambar: Pembagian kuota internet kepada para siswa oleh Wariengga Fratama,S.PdI (Wali Kelas XI IPS 1)
Keterangan gambar: Pembagian kuota internet kepada siswa oleh Didin Abdul Majid,S.Pd (Wali Kelas XI MIPA 1)
Keterangan gambar: Pembagian kuota internet kepada siswa oleh Agustin Mulyati,S.Pd (Wali Kelas XII MIPA 3)
Keterangan gambar: Pembagian kuota internet kepada siswa oleh Sevi Er Irawaty,S.E (Wali Kelas XII IPS 1)

Selain kuota internet, permasalahan Pembelajaran Jarak Jauh juga terletak pada belum meratanya jaringan internet di seluruh Indonesia. Meskipun kuota internet sudah terpenuhi, kalau sinyal internetnya tidak ada atau putus-putus maka tetap menjadi masalah. 

Ternyata, kondisi pandemi covid-19 yang memaksa para guru dan siswa melakukan Pembelajaran Jarak Jauh, telah membuka mata kita bahwa setelah 75 tahun merdeka ternyata masih banyak daerah di Indonesia yang masih tertinggal dalam pembangunannya, baik infra struktur maupu supra strukturnya. 

Harus segera dipetakan daerah-daerah yang termasuk 3 T (Tertinggal, Terdepan, dan Terluar). Pemerintah daerah harus bekerja cepat dan bekerjasama dengan instansi terkait untuk segera membangun jaringan internet di daerahnya. 

Para penyedia jasa layanan komunikasi tidak boleh selalu berpikir business oriented. Mereka harus memberikan sumbangsihnya kepada masyarakat dalam memberikan solusi permasalahan Pembelajaran Jarak Jauh ini. 

Seperti kita ketahui, hampir semua sektor kehidupan terdampak dengan adanya pandemi covid-19, namun sepertinya hal ini tidak terjadi pada sektor telekomunikasi. 

Ketika pemerintah berencana memberikan subsidi pulsa, sebaiknya juga sudah terpikirkan subsidi gawai (handphone) khusus bagi keluarga miskin, karena bagi mereka apalah gunanya subsidi pulsa kalau gawaipun tak punya. 

Jangan sampai terdengar lagi ada seorang anak tak memiliki handphone untuk Pembelajaran Jarak Jauh, sehingga ayahnya terpaksa mencuri handphone hanya gara-gara tak punya uang.

Apabila permasalah kuota dan sinyal sudah teratasi, maka secara mekanisme Pembelajaran Jarak Jauh akan berjalan dengan lancar. Namun jika kita kembali kepada komponen-komponen sumber daya dalam pembelajaran, tidak hanya terletak pada lengkapnya sarana dan prasarana, namun justru yang paling menentukan keberhasilan sebuah pembelajaran adalah adanya kerja sama antara guru, orang tua, dan siswa. 

Banyak ditemukan kasus dilapangan, para siswa belum memiliki komitmen untuk belajar di rumah sesuai dengan jadwal yang telah disusun oleh sekolah. Mereka hanya sekedar mengisi daftar hadir di awal pertemuan, kemudian meninggalkan “kelas” . 

Sementara ruang diskusi yang seharusnya dinamis menjadi sepi atau kurang hidup. Untuk itu sangat dibutuhkan peran orang tua di rumah, selaku “guru” yang mengajarkan nilai-nilai karakter kepada anak-anaknya. 

Para orang tua diminta perannya untuk mampu menimbulkan kesadaran kepada anak-anaknya akan nilai-nilai tanggung jawab, komitmen, jujur, dan disiplin.

Semoga dengan adanya subsidi pulsa atau kuota internet akan membawa sedikit solusi dari permasalahan Pembelajaran Jarak Jauh selama pandemi ini. Tentunya bagi para peserta didik, hal ini dapat digunakan sesuai kebutuhan yaitu untuk menunjang pembelajaran. Jangan sampai subsidi pulsa yang diberikan malah digunakan untuk hal-hal lain yang kurang manfaat.***

Salam. Ropiyadi ALBA